Pria Paruh Baya Ditemukan Meninggal di Kamar Hotel,Polisi: Tidak ada tanda kekerasan

Daerah, headline, News212 Dilihat

BANDA ACEH – Salah seorang warga, IW (58) warga Desa Mangkusuman, Kecamatan Tegal Timur ditemukan meninggal dunia di kamar Hotel Al-Hanifi, sekiat pukul 10.00 pagi, Sabtu (24/6/2023).

Korban diketahui bekerja sebagai konsultan bersama temanya DN (36) sedang melakukan penelitian pengaruh ganja terhadap kesehatan. Penelitian tersebut bekerjasama Antara Yayasan syifa Nusantara Jakarta Pusat (tempat korban bekerja) dan Kampus Universitas Syiah Kuala (USK) Banda Aceh.

Kapolresta Banda Aceh, Kombes Pol Fahmi Irwan Ramli melalui Kasat Reskrim, Kompol Fadillah Aditya Pratama membenarkan temuan mayat tersebut.

Jasad korban pertama kali ditemukan oleh petugas hotel yang hendak membersihkan kamar tempat korban beristirahat.

“Jadi saksi saat itu hendak membersihkan kamar. Ia mengetuk pintuk sebanyak tiga kali namun tidak ada jawaban,” kata Fadillah di dampingi Kapolsek Kuta Alam AKP Suriya.

Tak mendapat respon, saksi kemudian berinisiatif membuka kamar dengan kunci hotel, dan mendapati ruangan dalam kondisi mati lampu. Usai menghidupkan lampu, saksi kemudian melihat korban sudah tergeletak di lantai dalam kondisi telungkup.

“Saksi langsung melaporkan kejadian tersebut ke manager hotel. Dari mulut korban keluarg cairan. Tidak ditemukan adanya tanda kekerasan di tubuh korban. Hal ini diketahui setelah tim Innafis melakukan Olah Tempat Kejadian Perkara (TKP)” jelasnya.

Setelah menghubungi pihak keluarga, Polisi mendapatkan keterangan bahwa korban mengidap penyakit gula, lever, darah tinggi dan asam urat serta dikuatkan dengan surat riwayat berobat almarhum. Disini pihak keluarga pun menolak untuk dilakukan otopsi, sambungnya.

Sekira pukul 12.15 Wib mayat tersebut dibawa Ke RS Zainal Abidin Untuk dilakukan pemandian dan dipetikan untuk dikirim ke rumah duka di Jakarta melalui Pesawat,” pungkasnya.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *